Etika dan Profesionalisme TSI (Kerja Kelompok)

1. Code of Etics &Professional Conduct

Sebuah kode etik yang diadopsi oleh organisasi dalam upaya untuk membantu mereka dalam organisasi dipanggil untuk membuat keputusan (biasanya sebagian besar, jika tidak semua) memahami perbedaan antara 'benar' dan 'salah' dan menerapkan pemahaman ini untuk keputusan mereka .

Kode etik sering berfokus pada isu-isu sosial. Hal ini dapat menetapkan prinsip-prinsip umum tentang kepercayaan organisasi terhadap hal-hal seperti misi, kualitas, privasi atau lingkungan. Ini mungkin menggambarkan prosedur yang tepat untuk menentukan apakah pelanggaran kode etik telah terjadi dan, jika demikian, apa obat harus diterapkan. Efektivitas kode etik tersebut tergantung pada sejauh mana manajemen mendukung mereka dengan sanksi dan penghargaan. Pelanggaran kode organisasi swasta etik biasanya dapat subjek pelanggar ke solusi organisasi (seperti pembatasan usaha berdasarkan prinsip-prinsip moral). Para kode etik jaringan dan menimbulkan suatu kode etik bagi karyawan.

Profesionalisme adalah komitmen para profesional terhadap profesinya. Komitmen tersebut ditunjukkan dengan kebanggaan dirinya sebagai tenaga profesional, usaha terus-menerus untuk mengembangkan kemampuan profesional, dst.

Tiga watak kerja seorang Profesional:

1. Kerja seorang profesional itu beritikad untuk merealisasikan kebajikan demi tegaknya kehormatan profesi yang digeluti, dan oleh karenanya tidak terlalu mementingkan atau mengharapkan imbalan upah materiil.

2. Kerja seorang profesional itu harus dilandasi oleh kemahiran teknis yang berkualitas tinggi yang dicapai melalui proses pendidikan dan/atau pelatihan yang panjang, ekslusif dan berat.

3. Kerja seorang profesional -- diukur dengan kualitas teknis dan kualitas moral -- harus menundukkan diri pada sebuah mekanisme kontrol berupa kode etik yang dikembangkan dan
disepakati bersama didalam sebuah organisasi profesi

kode etik (Code of conduct) profesi adalah:

1. Standar‐standar etika menjelaskan dan menetapkan tanggung jawab terhadap klien, institusi, dan masyarakat pada umumnya.
2. Standar‐standar etika membantu tenaga ahli profesi dalam menentukan apa yang harus mereka perbuat kalau mereka menghadapi dilema‐dilema etika dalam pekerjaan.
3. Standar‐standar etika membiarkan profesi menjaga reputasi atau nama dan fungsi‐fungsi profesi dalam masyarakat melawan kelakuan‐kelakuan yang jahat dari anggota‐anggota tertentu.
4. Standar‐standar etika mencerminkan / membayangkan pengharapan moral‐moral dari komunitas, dengan demikian standar‐standar etika menjamin bahwa paraanggota profesi akan menaati kitab UU etika (kode etik) profesi dalam pelayanannya.
5. Standar‐standar etika merupakan dasar untuk menjaga kelakuan dan integritas atau kejujuran dari tenaga ahli profesi.
6. Perlu diketahui bahwa kode etik profesi adalah tidak sama dengan hukum (atau undang‐undang). Seorang ahli profesi yang melanggar kode etik profesi akan menerima sangsi atau denda dari induk organisasi profesinya.

Contoh kasus :

Di Amerika Serikat, akuntan yang berpraktek disebut Certified Public Accountant (CPA), Certified Internal Auditor (CIA) dan Certified Management Accountant (CMA). Perbedaan jenis sertifikasi adalah dalam hal jenis-jenis jasa yang ditawarkan, walaupun mungkin saja satu orang memiliki lebih dari satu sertifikat. Sebagai tambahan, banyak pekerjaan akuntansi dikerjakan oleh seseorang tanpa memiliki sertifikasi namun di bawah pengawasan seorang akuntan bersertifikat.

Sertifikasi CPA dikeluarkan di negara bagian tempat kedudukan yang bersangkutan berupa ijin untuk menawarkan jasa auditing kepada publik, walaupun kebanyakan kantor akuntan juga menawakan jasa akuntansi, perpajakan, bantuan litigasi dan konsultansi keuangan lainnya. Persyaratan untuk mendapat sertifikat CPA bervariasi di antara negara bagian, namun ujian Uniform Certified Public Accountant diharuskan di setiap negara bagian. Ujian ini dibuat dan diperiksa oleh American Institute of Certified Public Accountants.

Sertifikasi CIA dikeluarkan oleh Institute of Internal Auditors (IIA), yang diberikan kepada kandidat yang lulus dalam empat bagian ujian. CIA kebanyakan memberikan jasanya kepada pemberi kerja langsung bukan kepada publik.

Sertifikasi CMA diberikan oleh Institute of Management Accountants (IMA), yang diberikan kepada kandidat yang dinyatakan lulus dalam empat bagian ujian dan memenuhi pengalaman praktek tertentu berdasarakan ketentuan IMA. CMA kebanyakan memberikan jasanya kepada pemberi kerja langsung bukan kepada publik. CMA juga bisa menawarkan jasanya kepada publik, namun dengan lingkup yang lebih kecil dibanding CPA.

Sumber : http://criz-scania.blogspot.com/2010/02/pengertian-profesionalisme.html

2. Ten Commandments of Computer Ethics/Sepuluh Perintah Etika Komputer 

Dibawah ini adalah sepuluh perintah etika computer yaitu sebagai berikut :
1. Tidak menggunakan komputer untuk merugikan orang lain.
2. Tidak mengganggu pekerjaan komputer orang lain.
3. Tidak mengintai di dalam file orang lain.
4. Tidak menggunakan komputer untuk mencuri.
5. Tidak menggunakan komputer untuk mengucapkan saksi dusta.
6. Tidak menggunakan atau menyalin perangkat lunak yang Anda belum dibayar.
7. Tidak menggunakan sumber daya komputer orang lain tanpa otorisasi.
8. Tidak hasil intelektual orang lain sesuai's.
9. Berpikir tentang konsekuensi sosial dari program yang Anda tulis.
10. Menggunakan komputer dengan cara yang menunjukkan pertimbangan dan rasa hormat.
Contoh kasus :
Etika Komputer di Indonesia
Indonesia merupakan salah satu negara pengguna komputer terbesar di dunia sehingga
penerapan etika komputer dalam masyarakat sangat dibutuhkan. Indonesia menggunakan
dasar pemikiran yang sama dengan negara-negara lain sesuai dengan sejarah etika
komputer yang ada. Pengenalan teknologi komputer menjadi kurikulum wajib di sekolah-sekolah,
mulai dari Sekolah Dasar (SD) hingga Sekolah Menengah Atas (SMA sederajat).
Pelajar, mahasiswa dan karyawan dituntut untuk bisa mengoperasikan program-program
komputer dasar seperti Microsoft Office. Tingginya penggunaan komputer di Indonesia
memicu pelanggaran-pelanggaran dalam penggunaan internet. Survei Business Software
Alliance (BSA) tahun 2001 menempatkan Indonesia di urutan ketiga sebagai negara dengan
kasus pembajakan terbesar di dunia setelah Vietnam dan China. Besarnya tingkat
pembajakan di Indonesia membuat pemerintah Republik Indonesia semakin gencar
menindak pelaku kejahatan komputer berdasarkan Undang-Undang Hak Cipta No. 19 Tahun
2002 (penyempurnaan dari UUHC No. 6 Tahun 1982 dan UUHC No. 12 Tahun 1997). Upaya
ini dilakukan oleh pemerintah RI untuk melindungi hasil karya orang lain dan menegakkan
etika dalam penggunaan komputer di Indonesia.

Sumber:
Wikipedia, Etika Komputer
Joko Priadi, Ilmu komputer.com

3. Code of Etics &Standart of Conduct


Merupakan suatu penjabaran yang dapat menerangkan tentang perilaku serta kode etik pekerja
Perilaku merupakan perbuatan atau tindakan dan perkataan seseorang yang sifatnya dapat diamati, serta digambarkan dan dicatat oleh orang lain ataupun orang yang melakukannya
sedangkan Kode Etik adalah sistem norma, nilai dan aturan profesional tertulis yang secara tegas menyatakan apa yang benar dan apa yang salah.

Kode Etik dan Standar Perilaku memiliki beberapa komponen
ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam kode etik dan standart perilaku diantaranya :
1.
Keimanan dan takwa
2. Kepatuhan terhadap hukum
3. Hubungan antara pengurus,pendiri,dewan pengawas dan karyawan
4. Hubungan pengurus terhadap mitra kerja/mitra bisnis
5. Hubungan sesama individu/karyawan
6. Moral dan etika di luar kedinasan
7. Penjagaan rahasia
8. Penyalahgunaan jabatan dan wewenang

Contoh kasus :

Industri pertahanan skandal

Worldwide interest in corporate conduct was initially awakened in the 1980s by scandals in the defense industry and on Wall Street. Worldwide bunga dalam perilaku awalnya terbangun di tahun 1980-an oleh skandal di industri pertahanan dan di Wall Street. Companies viewed business ethics as a way of promoting self-regulation and deterring government intervention and regulatory action. Etika bisnis perusahaan dilihat sebagai cara untuk mempromosikan swa-regulasi dan pencegahan intervensi pemerintah dan tindakan regulasi. Corporate interest quickly led to the "institutionalisation" of business ethics programmes, consisting largely of codes of conduct, ethics officers and ethics training. bunga Perusahaan dengan cepat mengarah pada "pelembagaan" program etika bisnis, sebagian besar terdiri dari kode etik, petugas etika dan pelatihan etika. (See, KPMG is the abbreviation for the names of the founding members: Klynveld, Peat, Marwick, Goerdeler. KPMG is a business services firm operating in 155 countries.) (Lihat, KPMG adalah singkatan untuk nama-nama anggota pendiri: Klynveld, Gambut, Marwick, Goerdeler.. KPMG adalah bisnis jasa perusahaan yang beroperasi di 155 negara)
Among the first companies to establish codes of conduct were General Electric, General Dynamics, Martin Marietta, and other defense contractors. Diantara perusahaan pertama yang mendirikan kode etik adalah General Electric, General Dynamics, Martin Marietta dan kontraktor pertahanan lainnya. These companies had all experienced procurement scandals (although General Dynamics and Martin Marietta were not formally charged with wrongdoing). Perusahaan-perusahaan ini memiliki semua skandal pengadaan berpengalaman (meskipun General Dynamics dan Martin Marietta tidak resmi dibebankan dengan kesalahan). Now, the defense sector actively polices itself. Sekarang, sektor pertahanan aktif kebijakan itu sendiri. In 1986, seventeen contractors signed the Defense Industry Initiative on Business Ethics and Cunduct, which declares that each of the companies will review its ethical practices annually. Pada tahun 1986, tujuh belas kontraktor menandatangani Industry Pertahanan Inisiatif Etika Usaha dan Perilaku, yang menyatakan bahwa setiap perusahaan akan mengkaji praktek etika secara tahunan.
Naturally, corporate codes of conduct existed prior to the movement of the 1980s. Tentu, kode etik perusahaan ada sebelum gerakan tahun 1980-an. For example, Johnson & Johnson's Credo was published in 1943. Sebagai contoh, Johnson & Johnson Credo diterbitkan pada tahun 1943. As early as 1935, General Robert Wood Johnson urged his fellow industrialists to embrace what he termed "a new industrial philosophy". Pada awal 1935, Jenderal Robert Wood Johnson mendesak rekan-rekan pengusaha untuk merangkul apa yang ia sebut "filosofi industri baru". Johnson defined this as the corporation's responsibility to customers, employees, the community and stockholders. Johnson didefinisikan ini sebagai tanggung jawab korporasi kepada pelanggan, karyawan masyarakat, dan pemegang saham. According to Johnson & Johnson, the corporation has drawn heavily on the strength of the Credo for guidance through the years – at no time was this more evident than during the TYLENOL ® crises of 1982 and 1986, when the company's product was adulterated with cyanide and used as a murder weapon. Menurut Johnson & Johnson, korporasi telah menarik berat pada kekuatan Credo untuk panduan selama bertahun-tahun - pada saat tidak ada yang ini lebih jelas daripada selama Tylenol ® krisis dari 1982 1986, dan ketika perusahaan produk tersebut dicampur dengan sianida dan digunakan sebagai senjata pembunuhan.
Following the pricing scandals that rocked the defense industry in the 1980s, General Electric became a prime example of an American corporation in need of an image overhaul. Menyusul skandal harga yang mengguncang industri pertahanan di tahun 1980, General Electric menjadi contoh utama dari sebuah perusahaan Amerika yang membutuhkan suatu perbaikan gambar. In response, the company created a corporate ombudsman's office, originally for the purpose of examining its government defense contracts. Sebagai tanggapan, perusahaan tersebut membuat kantor ombudsman korporat, awalnya untuk tujuan pemeriksaan pemerintahnya kontrak pertahanan.The company also drew up a summary of in-house rules on ethical concerns, called Integrity: The Spirit & the Letter of Our Commitment , which is 80 pages long and is available in most languages that are spoken in the General Electric worldwide network, including Arabic and Urdu. Perusahaan juga menyusun sebuah ringkasan dari aturan di rumah pada masalah etika, yang disebut Integritas: Roh & Surat Komitmen, yang 80 halaman dan tersedia dalam banyak bahasa yang diucapkan di seluruh dunia Electric umum jaringan, termasuk Arab dan Urdu. In early 1993, the office started a network of toll-free help lines for each business unit in the United States. Pada awal 1993, kantor mulai jaringan garis bantuan bebas pulsa untuk setiap unit bisnis di Amerika Serikat.Employees can call the hot lines anonymously to ask questions about the guidelines and to report suspected violations. Karyawan dapat menghubungi hot line anonim untuk menanyakan pertanyaan tentang panduan dan untuk melaporkan pelanggaran yang dicurigai. (See KPMG, The Age of Ethics .) (Lihat KPMG, The Age of Etika.)
sumber : http://translate.google.co.id/translate?hl=id&langpair=en|id&u=http://www.itcilo.org/english/actrav/telearn/global/ilo/code/main.htm 

Kelompok : 
1. Indri Mariska
2. Pradana Putra M
3. Fajar Afza

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

1 Response to "Etika dan Profesionalisme TSI (Kerja Kelompok)"

  1. Siswa Pkl says:
    7 April 2016 09.08

    terimakasih atas info artikelnya.salam st3telkom

Poskan Komentar